Friday, September 18, 2015

alkohol



Alkohol merupakan kelompok senyawa organik dengan gugus fungsi hidroksil (-OH) dimana R nya dapat bersifat alifatis dan aromatis. Alkohol dapat dibedakan menjadi 3 yaitu  A. primer, A. sekunder dan A. tersier.

           Alkohol primer, sekunder dan tersier monofungsional yang molekulnya mengandung kurang dari 6 atom c dapat dibedakan satu sama lainnya dengan pereaksi lucas ( zn cl 2 / HCL ). Diamana alkohol tersier. Benzil alkohol dan alkil alkohol dengan pereaksi lucas bereaksi seketika membentuk suatu larutan berkabut ( dalam banyak hal teramati 2 lapisan ). Sedangkan alkohol sekunder membentuk larutan berkabut( bidang atas ) dalam waktu 3 – 10 menit. Akan tetapi alkohol primer beraksi sangat lambat sekali bahkan untuk alkohol prikmere dengan atom c dari 10 tidak bereaksi sama sekali.

               Sifat – sifat Alkohol
    • titik didih, alkohol memiliki titik didih yang relatif tinggi, hal ini disebabkan adanya ikatan hidrogen antar molekulnya.
    • Kelarutan, kelarutan dalam air berkurang seiring bertambah panjangnya rantai karbon. Metanol dan etanol larut sempurna dalam air, pentanol suka larut. Kelarutan alkohol berkaitan dengan gugus OH yang bersifat polar , sementara R bersifat non polar. Kelarutan dalam air berlangsung disebabkan oleh ikatan hidrogen antar alkohol dan air.
sifat kimia alkohol
    • gugus OH merupakan gugus yang cukup relatif sehingga mudah terlibat dalam berebagai jenis reaksi

 KEISOMERAN PADA ALKOHOL
Senyawa yang mempunyai rumus molekul sama disebut isomer. Keisoran dapat terjadi karena perbedaan struktur / karena konfigurasi. Struktur menggambarkan bagaimana atom – atom saling berekaitan dalam satu molekul , yaitu menggambarkan pada mengikat apa , sedangkan konfigurasi menggambarkan susunan ruang atom – atom dalam satu molekul .
  1. keisomeran optik
kp dalam alkohol mulai terdapat pada proponal yang mempunnyai 2 isomer, yaitu 1 proponal dan 2 proponal
untuk menentukan keisomeran alkohol (posisi), mulailah dengan memikirkan kerangka atom karbonnya, kemudian memikirkan kemungkinan posisi yang berbeda pada setiap bentuk kerangka atom karbon.

  1. keisoran optik
terdapat pada alkohol tt spt 2 butanol , mempunyai 2 isomer optik.

            Reaksi – Reaksi Alkohol        
    • bereaksi dengan H*
CH3 OH + HCL             CH3 + H2O
    • bereaksi dengan PCL 3
CH3 CH2 OH + PCL3             CH3 CH2 CL
    • bereaksi dengan logam
C2H5 OH + Na               C2H5  DNa + ½ H2
    • dipanaskan dengan asam
CH3CH2OH  +  H2SO4               CH2  = CH2
    • Esterifikasi
    • Dehidrasi Alkohol


Beberapa alkohol dalam kehidupan

  1. metanol
metanol dapat digunakan sebagai pelarut , membuat senyawa organik lain seperti ester dapat diubah menjadi  alkanal (metanal / formal dehid), dan pada akhirnya dengan untuk membuat polimer / plastik . dinegara dingin, dengan pencampur air dalaam radiator.
Metanol beruopa cairan pada suhu kamar dan tak berwarna tapi berbau. Ia mudah terbakar sehingga dijadikan bahan bakar . Ia dapat dibuat dengan mereaksi  CO+ H2 pada suhu dengan adanya katalisator . merupakan racun dapat menyebabkan kebutaan.
  1. Etanol
Banyak dipakai baik sebagai pelarut ataupun campuran minuman keras, sebagai antiseptik. Tidak beracun, bersifat memabukkkan  menyebabkan kantuk.
Dubuat dengan peragian dengan karbohidrat.
  1. Etilien glikol

Banyak digunakan sebagai pelarut.
Senyawa yang penting gliserol / gliserin – CH2 OH
                                                                    CH2 OH
                                                                    CH2 OH
Gliserol adalah cairan kental , tidak berbau , rasanya manis

No comments:

Post a Comment